Thursday, December 15, 2011

Cerita hati






Dalam department aku, ada sorang staff, india. Budak lagi. Dalam 18-19 tahun. First time aku tengok dia, aku taktau kenapa aku dapat baca yang dia memang degil, keras hati dan panas baran. Tapi sebenarnya, jauh dari semua 3 sifat tu, aku tau dia ada satu hati yang jujur dan innocent. Aku taktau kenapa aku rasa macam tu. It's like I can feel it. Macam dalam diri dia, aku tau yang dia simpan banyak sangat rahsia. Yang menyebabkan dia berperangai macam tu. Maklumlah. Aku kan pawang. Heh.


Since aku tau dia degil dan keras hati, maka aku tak pernah cakap kasar kat dia. Sebab aku tau orang macam tu kena ambik hati dia dulu, bagi dia trust aku dulu. Baru dia akan cerita apa sebenarnya plot cerita hidup dia. Tak, bukan aku cuba jadi mak enon nak kepoh kepoh tau pasal hal dia. Sebab first thing yang aku nampak dalam diri dia, dia jujur. Naif. That's why aku jaga hati dia, dan cuba build trust dalam diri dengan dengan aku. Aku nampak setiap hari dia sorokkan sesuatu. Cerita hidup dia.



Kau tau? Kadang kadang aku tengok dia, seolah olah kanak kanak hyperaktif yang nak perhatian. Macam 'sakit'. Dia pernah pegi tiup plastik lepas tu pegi letupkan depan customer. Lepas tu dia gelak. Dan customer tu tekejut dan sound dia BODOH. You see, nampak kat situ yang dia macam just nak have fun, nak cuba gembirakan orang lain, tapi dengan cara salah. Cara naif. Sebab tu aku rasa ada sesuatu dalam diri dia yang dia simpan, yang dia nak lepaskan kat orang. Sunyi. Sepi. Dalam hati dia sunyi, dia cuba nak get rid. Tapi dengan cara yang salah.



Maka semalam, dia datang kat aku. Dan cerita.


" Hana, you tau ke? Saya sangat sayang kat u. Saya suka kawan dengan you. Kalau saya cerita you jangan terkejut. Mak saya dah lama meninggal. Masa saya umur 13 tahun. Lepas dia meninggal, semua benda saya buat sendiri. Saya seorang. You tau ke, saya memang kat rumah sorang sorang. Saya balik kerja, kakak saya dah tidur. Ayah saya memang tak cakap dengan saya. Hari hari duduk bilik saja. Abang saya tak penah balik. Asyik keluar lepak. Saya memang seorang tau. Tengok tv seorang. Makan seorang. Basuh baju sendiri. Semua saya buat sendiri. Saya sayang mak saya. Dulu saya hanya bercakap dengan mak saya. Saya pendiam. Tak cakap dengan orang lain. Suka cakap dengan mak saya saja. Tapi sekarang, mak saya dah takde. Saya sedih sangat tak henti menangis. Tapi lepas tu, saya fikir, takkan la saya nak selamanya macam ni. Sebab tu saya cuba jadi gembira. Saya jadi banyak cakap. Sebab saya taknak jadi sedih sebab mak saya dah tak ada."



The moment dia sebut pasal mak, aku terus menangis. Dia jangan cakap la memang nangis jugak. Dan dari situ aku tau kenapa selama ni perangai dia pelik. Pelik macam she's hiding something. Ada sesuatu yang dia tak keluarkan. Despite semua yang dia hadapi, sikit pun aku tak penah nampak dia mengadu dia sedih dengan hidup dia. Sikit pun tak. Muka dia seolah olah dia cukup dengan semua benda. Nak dibandingkan dengan aku? Rosak.


Tapi satu benda yang paling terkesan dalam hati aku, bila dia cakap,


" Bila you marah, saya cepat tanya, Hana you marah ke? Saya tak suka you marah. Saya mesti jaga hati you. Sebab tu saya sayang orang yang sayang saya. Saya tau susah nak curi hati seseorang. Bila dapat, hargailah."




No comments: