Elly & Epit

Aku suka sangat tengok cerita Elly dengan Epit. 14 juta kali ulangan pun aku dah tak peduli. Aku asyik gelak pada lawak yang sama.

Mampus la sape nak kata aku gedik.

Cerita nenek garang.

Pertama sekali, ini cerita puasa 2011 aku.

___

Awal bulan 7 aku dapat kerja di Intelek. Which is tengah-tengah KLCC, yang bila nak naik bus dari Ampang, macam 4000 jam nak kena redah jammed, betul-betul mencabar tahap kewanitaan aku yang begitu sabar ini. Hari-hari sampai rumah pukul 9 malam hasil dari keberanakan kereta di atas jalan. Keluar ofis pukul 7.30, naik bus dah la kena tunggu sejam sekali, melepet sorang-sorang duduk depan Ampang Park.


Bila bulan 8 tu puasa, mulalah syok sendiri ingatkan bulan puasa boleh balik awal. Perghhhhh, ilusi rupanya. Kepala hotak aku dapat balik awal. Sama dengan je hari-hari balik 7 lebih. In fact, ada pernah aku buka puasa kat ofis beberapa kali minum air masak je. Bila dah naik bas lupa nak beli makanan kan cerdik betul perangai. Apa lagi, hanya nganga la tengok orang kiri kanan depan belakang pegi bising-bising bukak plastik roti dengan makanan. Driver bus siap tonggang air lagi depan aku. Rasa-rasa jugak aku nak pegi azan kat telinga driver tu supaya ada sedikit rasa kehormatan kat aku yang tak ada makanan berbuka ni.

__

Kedua, tahun 2012 ni aku dah tak nak ask for more. Cukup la dengan apa yang aku dapat dah terlalu too good to be true. It's good to be in my hometown. Aku dah cakap banyak kali kat kepala sendiri, tak kesah busuk macam mana pun pengalaman kau, yang paling busuk tu la nanti untuk kau kutip jadikan satu buku apresiasi dalam selok belok jalan menuju monopos kau. Satu sarapan enak di hari tua untuk kau hidang pada cucu-cucu ;


"Nenek dulu muda-muda banyak sangat belajar hidup susah. Ni cucu-cucu, kalau muda-muda tau nak hidup senang je tak reti nak usaha, nenek lempang sekor-sekor. "


Amboi, garangnya nenek.

____

Ketiga sekali,

Selamat menyambut Ramadhan kepada semua. Sehina-hina serendah-rendah hati manusia aku ini, nak menyusun 10 jari memohon kemaafan kepada semua kalau ada aku terkasar bahasa. Sebab yelah, menjadi aku yang kadang-kadang blur ni boleh jadi lupa nak jaga hati orang. Sengaja dan tidak sengaja, ambil ni semua infiniti permohanan kemaafan ikhlas dari aku. Dan aku maafkan kalian untuk benda yang sama. Semoga kita semua diberkati. Semoga puasa kali ini ada erti.

Assalammualaikum.


Kalau namanya hati manusia

Kalau namanya hati manusia,
Bila pertama kali kau disodok dengan kebencian, hati dah tak boleh bersih lagi macam Nabi. Percubaan jadi pemaaf tak mungkin termakbul kalau hati ini masih hati milik manusia.

Tak mungkin boleh sempurna kemaafan seseorang jika hati masih teringat benda lalu. Mungkin cuba kutip kekuatan cuba lupakan dan kemaafan sudah diberi, namun hati milik manusia ini masih kotor. Masih tak telus.

Namun bila kau hanya perlu ambil langkah menjauhi, pergi lari jauh-jauh, cuba cari laluan berliku-liku, kau fikir kau sudah jumpa jalan keluar, tapi rupanya kau silap, kau hanya end up dengan rasa kebencian lagi tebal - ironi nya, mana nilai kemaafan tu?

Aku dah cakap. Selagi hati kau hati milik manusia,jangan tipu. Tak mungkin kau masih manusia telus.


Aku mohon Tuhan ampunkan aku.

Search This Blog

Powered by Blogger.