Puisi ni dia datang bila perangai macam ni.

Ya allah ya tuhanku. 
Betapa penatnya cuba luahkan. 
Kalau dah jadi bendasing dalam makanan orang. 
Sampai ke sudah orang tolak. 

Makanan tak sedap tak apa. 
Lauk tawar telan saja. 
Air berkerak tahu tapis segala. 
Hanya sekadar debu di bibir kaca, 
Gelas habis dipecah ditebrak semua. 

Biasalah kita bendasing. 
Orang tak sudi pandang apatah jeling. 
Penuh dah ruang dicari terpusing pusing. 
Masih dianggap bendasing, runsing. 


Aku masih hidup di dunia aroma bau sendiri. 
Bau sendiri yang tidak siapa ketahuan. 
Bila terhangit baru di cari siapa tuan. 
Bau siapa ni tengik macam jantan? 
Tak apa lah aku sanggup mengaku, angkat tangan. 


Aku masih mencari jalan. 
Jalan yang aku tak pasti adakah ini betul rancangnya dari tuhan. 
Atau takdir selalu kata tunggulah kau pasti bertahan. 
Bertahanlah selagi kuatnya dahan. 
Bertahanlah kalau kau masih boleh lawan. 
Bertahanlah jika ruang ini yang perlu dikorban. 
Bertahan. 
Bertahan. 


Sungut ini tiada henti. 
Mati itu yakin dan pasti. 
Sungut ini masih belum berhenti. 
Janji allah, the boyfriend never cheaty. 


Aku berusia 25 tahun. Dan sudah menggalas tanggungjawab sebesar ini? Ya allah. Aku pasti seorang yang sangat lucky. Di pilih oleh takdir. Allah, lets swap. I take this challenge. Boleh minta harapan? 


Gagal.


"Tadi aku borak dengan sorang mamat ni. Panjang lebar dia bagitau pasal masalah hidup dia. Company dia tengah drop skang."

"Yeke? Kesiannya." 
 
"Kesian tu kesian la mula mula. Dah sembang lama lama jadi menyampah terus. Lepas tu terus aku dah tak pelik kenapa dia dan company boleh drop gila gila macam tu."

"Kenapa?" 
 
"Dah setiap cerita dia semua menyalahkan orang. Semua benda yang buat dia jatuh, semua sebab orang. Macam mana nak bangun balik kalau tak cuba cari jalan untuk bangun sendiri? Masa jatuh hanya tau maki orang sana sini. Diri sendiri jatuh, terlupa nak bangun sebab asyik cari siapa yang jatuhkan dia."


Lelaki

Selama aku hidup, bila pandang muka di cermin mesti terdetik - ada ke lelaki yang akan sayang dan cinta muka macam ni sepenuh hati? Ada ke lelaki yang akan anggap aku ni paling princess dalam hati dia? 

Perangai annoying sangat. Muka pun takde x-factor yang boleh buat lelaki tergila gila nak menatap muka aku siang malam. 


Putus cinta pun banyak kali. Setiap kali tu aku rasa, tak mungkin akan ada lelaki yang betul betul boleh sayang aku lebih dari aku sayang dia. Ayat serupa penagih cinta kenapa. 


Kejam nya aku boleh judge diri sendiri macamtu. Kejam sangat sampai boleh fikir Allah setidak adil tu. 


Rupanya, kita lelaki dan perempuan di ciptakan berpasangan. Apa pun yang jadi, akan ada juga seorang lelaki yang sayang dan cintakan semua kekurangan kau. Aku sedang bercakap tentang kekurangan. Kekurangan yang akan bersama berjalan dengan kecantikan kau ada sekarang sehingga tua. 


Dan kekurangan ini lah dugaan untuk lelaki itu hadap sehingga roh dan jasad terputus dua. 


Dan rupanya, lelaki ini - dalam hati aku sehingga kini - sudah bertahan dengan segala kekurangan aku - selama --- 


Aku harap selama lamanya. 

Lelaki gangster suka budak skema. 
Tak kesah walau kena bahan macam mana. 

Hahahahahaha. I sayang kat you lah gila! 

Bunyi lesung batu

Since homestay aku duduk ni 2 tingkat dan ia diperbuat dari separuh kayu, maka bila orang atas berjalan pun kau boleh kira berapa kali tapak dia melangkah. Kemain kuat. 

Aku dengan housemate dah lama mengesyaki beberapa perkara. Sejak orang kat atas ni setiap malam tumbuk benda pakai lesung batu. Sudah tentu la nak memasak kan takkan pulak dodoi kepala sendiri malam malam dengan lesung batu. 


Maka kami mula membuat hipotesis masing masing. 

1) Ohhh. Dia meniaga ni pagi pagi. 

2) Wey tak la. Aku rasa dia esok pagi nak kerja, so malam ni dia prepare barang barang siap nak masak untuk anak anak dia esok la. 

3) Aku rasa dia paku pintu dia tiap tiap malam kot tak kasi orang masuk. 

4) Ooooo atau, han... 

Kot? 
Lari. 

Zaman Asrama kembali

Haiiiiiiiii. 

Ha. Subuh subuh update blog. Rindunya. Aku cuma nak bgtau aku sekarang ada kat Bangi. 

Jadi, kenapa? Macam lah kau nak belanja aku makan ke kalau kau cerit aku kat Bangi? 

K

Aku dah masuk 3 minggu duduk sini. Exam punya pasal ku harung jua walau berjauhan dengan masakan mak. Kau tau berjauhan dengan masakan mak tu adalah sangat pedih? 

Dah la tak dapat asrama. Terpaksa duduk homestay. Duduk dengan lagi 3 orang kawan baik. Kalau cerita pasal kawan kawan ni, kelakar pun ada. Semua start rapaf dari KAP haritu. Aku kawan dengan Ayu dengan Kak nisa. Kak Nisa plak kawan dengan Kak Lyn. Tengok tengok masa pendaftaran, aku roomate dengan Kak Lyn, Ayu roomate dengan Kak Nisa. Lepas tu tengok tengok Kak Nisa kenal Kak lyn. K faham ke tidak hmm takpelah. 


Aku tak tahan apa tau duduk dengan budak budak ni, kalau semua stay up sampai pagi, jap semua tu adalah kecuali aku tau. Aku mesti akan tidur kejap pastu bangun balik. Maksalahnya bila nak bangun tu aku memang jenis bangun tekejut. Bak kata Kak Lyn macam hantu pocong haaaa nangisnya kena bandingkan macam tu. 

Budak budak takot sangat dengan cara aku bangun yang tekejut tu sampai takut nak study menghadap aku. 

Dan masalah ini juga sama masa time aku study Diploma dengan Degree dulu. Ini bukan kali pertama. Tau. 

K lah macam tak best je cerita aku bye lah nak sambung tidur 5 minit jap pukul 9 pagi ni ada paper tax. 

Jap kalau ada typo ke apa maaf la sebab aku type pakai handfon dan takde masa nak cek balik da scroll sampai atas kbye

 

Si pendosa.

Si pendosa
yang gagal mendefinisi agama
yang ingin ke syurga tetapi derhaka
yang mahu bahagia tetapi bayaran kepada tuhan dibuat buat lupa
si pendosa yang banya dosanya
yang banyak dosanya
yang banyak dosanya.

Si perosak agama, 
yang tahu titik khilaf di mana
yang tahu bahang setiap garis dosa letakknya di tingkat neraka ke berapa
yang tahu tuhannya tidak tidur tidak lena
tapi masih terus dengan dosa dosanya
terus dengan dosanya
terus dengan dosanya.

Si dayus durjana,
yang sedar matinya tetap ada
yang menangis di tepi neraca mendayu dayu minta ampunNya
yang tidak putus mengharap miracle kan tiba
'jangan berputus asa dari rahmat Dia'
'jangan berputus asa dari rahmat Dia'
si bodoh ini menangis -- pendosa, berdosa, terus dengan dosanya.

Lalu esok, masih menadah sejadah di hujung kiblat
minta di kosong buku kiri dikosong aksara
hingus dijejer ke sejadah menghadap kiblat - meminta
namun esok dia masih dengan dosanya
dia masih dengan dosanya.


--

Jangan putus asa dari rahmat Dia.
Jangan.


Hubungan Ali dan ayah serta kakaknya.

Bila Training Officer cakap exam nanti adalah open book, sesungguhnya memang enak di dengar, lazat di hadam. Tapi kan, bukan senang nak jadi senang. Aku baru tau rupanya open book test ni lagi la maharaja lawak punya susah. Ada ke patut, soalan ada 100, bagi masa 1 jam je nak jawab? Memang la aku bawak semua buku dengan pekeliling, tapi kalau 1 jam je kasi, jentik taik hidung pun tak sempat wohhh!




Buku-buku semua tebal gila. Ni baru 1, ada lagi 2 buku Pekeliling nak kena bawak. Kalau pegi kelas, semua perempuan style bahu senget-senget dah aku tengok sebab 14 kilo punya buku dalam beg. Yang lelaki cover macho bawak 3 buku tebal pakai sebelah tangan. Maskulin kerr. Kalau aku tak bawak beg, pegang dengan tangan buku-buku tu, dia punya angkut tu dah macam angkut buah habaq ang. Kiri kanan tangan pegang buku, menantang bagai minyak yang penuh, sebijik macam orang angkat kotak hahaha kenapa sedih sangat ni cerita.


Since boleh bawak buku, semua orang pasang strategi letak tagging kat tajuk-tajuk besar every page. Tidak berserabut pun tepi-tepi buku penuh dengan tagging. Last-last kan bila time exam, kau akan blur sebab WOI YANG MANA SATU TAGGING NI MANA SATU PUNYA PAGE, MANA SATU NAK TENGOK MANA SATU MANA SATU?

Stress.


Haritu kuiz markah 40 untuk final pun aku dah menangis nak jawab. Ada lagi 3 subjek, dan pastinya aku takut gila dengan Law. Pentadbiran ni pun makanan aku hari-hari aku terkial-kial nak jawab. Tapi sebena dalam 100 soalan aku jawab semalam, menghiburkan hati jugak. Sebab aku rasa dorang semua tau la kot sengsara dia macam mana nak jawab 100 soalan dalam 1 jam, aku perati ade jugak beberapa soalan yang jawapan dia memang nak bagi kau dapat markah, contohnya :


Ali ingin melakukan pekerjaan luar, apakah yang perlu dilakukan oleh Ali?

A) Mengisi borang Pekerjaan Luar dan mendapatkan kebenaran dari Ketua Perkhidmatannya
B) Memberitahu ayahnya
C) Memberitahu kepada kakaknya dan menyuruh kakaknya memberi borang kepada Ketua Pekhidmatan


HAHAHAHAHAHAHA GELAK SORANG-SORANG TIME TENGAH JAWAB KUIZ.


**


2 bulan ni aku Kursus Asas Perkhidmatan kat Bangi. Bulan 6 ni exam. Gila la punya lama nak kena tunggu  gap baru nak exam. Sebagai orang yang mak enon, tolong lah doakan aku supaya setiap ilmu-ilmu 2 bulan ni diserap sempurna dalam kepala.


Bismillahirrahmanirrahim.


Search This Blog

Powered by Blogger.